Ratusan Massa dari Karyawan dan Keluarga Kapal Seniha-S Kembali Datangi KBRI Lebanon

0
16
Ratusan karyawan dan keluarga ABK Kapal Seniha -S berunjuk rasa di depan Kantor KBRI di Lebanon. (Foto dok. akun youtube 10.452MHZ)

INAPOS.COM, LEBANON – Ratusan massa yang terdiri dari karyawan dan keluarga kapal Seniha-S (MV Neha) kembali mendatangi Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Baabda – Yarzeh, Lebanon pada Selasa (28/9/2021).

Aksi ini merupakan lanjutan dari sebelumnya pada (20/8) lalu, tuntutan mereka pun masih sama, yaitu agar pemerintah Indonesia bertindak tegas terhadap mafia kapal di Batam yang telah melakukan penculikan ABK dan penahanan kapal cargo Seniha-S.

Keluarga pemilik dan karyawan yang bekerja di kapal dan kerabat mereka berpartisipasi dalam demonstrasi ini, dan jumlah mereka meningkat menjadi 250 warga. Para pengunjuk rasa hadir bersama salah satu pemilik kapal dan juga Direktur Operasional serta juru bicara resmi perusahaan kapal Seniha-S Raef Sharef El-Din, serta ignoreKuasa Hukum Perusahaan Antoine Francis.

Para pengunjuk rasa mengutuk ketidakmampuan KBRI dalam menyampaikan kebenaran kepada negaranya dan pengingkaran terhadap janjinya kepada Kementerian Luar Negeri Lebanon, untuk bergerak menghentikan pembajakan, mereka juga meminta Presiden Republik Indonesia Joko Widodo untuk turun tangan guna membuka blokir kapal dan mengembalikan mata pencaharian mereka.

“Kami menuntut agar sekelompok hacker yang dijalankan oleh jaringan Internasional yang beroperasi di Indonesia dan Panama bisa ditangkap. Setelah otoritas terkait tidak mampu atau abstain dari menerapkan serangkaian keputusan peradilan, bea cukai, administrasi dan keuangan yang dikeluarkan oleh otoritas pusat dan regional untuk membebaskan mereka dan mengembalikan mereka untuk bekerja di jalur pelayaran untuk kepentingan dibawah pengawasan Libanon dan Turki,” kata Pemilik kapal sekaligus Direktur Operasional dan Juru Bicara Raef Sharef El Din, Kuasa Hukum Perusahaan Antoine Francis, Selasa (28/9/2021).

Demonstran meneriakkan untuk ‘mengusir bajak laut teroris dari kapal kami’ Sineha-S dan menghentikan serangkaian penipuan. Mereka mengungkapkan ketakutan mereka akan kehilangan kepercayaan yang akan segera terjadi pada otoritas peradilan dan keamanan Indonesia.

Raef juga menjelaskan, demonstran mengucapkan terima kasih kepada militer dan pasukan keamanan yang menyertai para demonstran, dan mereka berterima kasih kepada pemerintah Lebanon yang diwakili oleh Kementerian Luar Negeri dan Kehakiman di Lebanon atas langkah mereka menuju Jakarta dan Interpol Internasional untuk melindungi kepentingan kita sebagai orang Lebanon.

Mereka juga menyerukan kepada Duta Besar Indonesia dengan sejumlah slogan, antara lain:

• Hentikan mafia dan teroris sebelum mereka meletakkan tangan di kapal kami.
• Indonesia Indonesia, hak kami tidak mati dan kami tidak akan menyerah sebelum kapal kami dipulihkan.
• Hak kami tidak mati dan kami tidak akan menyerah sebelum kapal kami diambil kembali.
• Dengan janji Anda, kami menunggu komitmen Anda dipenuhi.

Setelah melakukan aksi, akhirnya KBRI Lebanon mengizinkan pemilik kapal dan kuasa hukumnya untuk masuk ke dalam ruangan. Saat di dalam mereka menyerahkan berkas kepada KBRI Lebanon untuk segera ditindaklanjuti.

Ketika delegasi Indonesia menganggap bahwa kasus tersebut telah dibawa ke pengadilan, para demonstran menekankan perlunya menerapkan keputusan pengadilan dan menangkap para perompak, mereka mengatakan kepada delegasi bahwa langkah selanjutnya adalah di pengadilan Internasional.

Kuasa hukum pemilik kapal, Antoine Francis, mengatakan kami melakukan aksi untuk kedua kalinya di depan KBRI Baabda, dan ini adalah tuntutan dan solidaritas para pekerja di atas kapal “Saniha-S” dan perusahaan pemilik, sekali lagi angkat suara untuk memprotes terus ditahannya kapal tersebut. Dan pernyataan yang dikeluarkan oleh kedutaan Indonesia tidak berhubungan dengan keputusan untuk mengevakuasi kapal dari orang-orang di dalamnya.

“Hari ini, kami mengucapkan terima kasih kepada otoritas Lebanon, terutama Kementerian Kehakiman, Luar Negeri dan Emigran yang diwakili oleh dua mantan Menteri, Marie Claude Najm dan Zina Aker, atas kerja sama dan dukungan mereka untuk kami, dalam kasus yang benar,” katanya.

Ada terdakwa dalam kasus ini dan surat perintah penangkapan dikeluarkan terhadap mereka, mereka adalah orang-orang yang menduduki kapal. Mengejutkan, terutama negara Indonesia adalah anggota IMO, sebuah organisasi yang berafiliasi dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang melindungi hak-hak navigasi laut, dan apa yang terjadi dalam masalah tersebut. dari kapal Sneha-S adalah pelanggaran mencolok terhadap hukum navigasi maritim dan keselamatan navigasi.

Dia menekankan, “kami akan menindaklanjuti masalah ini dengan segala upaya kami dan kami tidak akan berhenti di titik ini. Ini juga akan menindaklanjuti melalui tuntutan hukum di PBB, karena pemilik kapal ini menanggung kerugian besar yang ditanggung oleh perusahaan,” ancamnya.

Ini tidak dapat diterima, terutama karena orang Lebanon menderita situasi ekonomi yang buruk, dan ini menambah beban bagi mereka. Mereka tidak mampu membelinya, terutama karena mereka tidak bekerja dan belum menerima gaji.

Mengenai tahap selanjutnya dan langkah-langkah selanjutnya, Francis menegaskan kami akan melanjutkan demonstrasi kami hari ini dan mungkin kami akan duduk bersama sampai tujuan dan tuntutan penuh tercapai, terutama karena mereka berusaha mengendalikan kapal dan menjualnya. sebagai barang rongsokan di India, dengan demikian mengakhiri semua masalah peradilan yang berkaitan dengannya.

Paling tidak yang harus dilakukan pihak berwenang Indonesia adalah mengevakuasi kapal dari penjajah dan meletakkan tangan mereka diatasnya karena kami khawatir itu akan dipotong dan dijual sebagai barang rongsokan setelah diangkut ke India.

Salah satu pemilik kapal sekaligus direktur operasional dan juru bicara resmi perusahaan pemilik kapal yang dibajak itu, Raef Sharef El-Din, mengatakan seruan kami hari ini di depan KBRI Baabda mengungkapkan rasa sakit kami atas penahanan yang terus-menerus. Kapal Sneha-S, dan akibatnya, para pekerja terputus dari pekerjaan dan ketidakmampuan kami untuk membayar gaji dan iuran yang menjadi hak hukum mereka, dan hal kedua adalah tidak menanggapi kami dan tidak mengakui apa yang terjadi di kapal-kapal, dan kami menghormati pengadilan dan peradilan.

Dia melanjutkan, “kami menerima kabar hari ini bahwa ada sekitar tujuh orang di atas kapal, dan dalam posisi membungkuk ke kanan. Kami mencoba mengirim beberapa orang untuk mencapai kapal, tetapi mereka dicegah mendekat,” bebernya.

Pada pukul satu siang, para demonstran mengakhiri aksi duduk mereka dan mengancam akan kembali lagi jika pihak berwenang Indonesia tidak mengambil keputusan tegas terhadap para perompak teroris. (red)