Rabu, Juni 19, 2024

PERDOKI Tingkatkan Peran Dokter Dalam Kasus Tuberkulosis

Date:

Share post:

Inapos, Jakarta.- Penyakit Tuberkolosis (TB) merupakan penyakit menular yang masih menjadi masalah kesehatan masyarakat. Bahkan hingga saat ini terdapat sekitar 676.000 kasus TB yang belum terdeteksi atau sekitar 60% dari jumlah kasus TB di Indonesia, yang menjadikannya tertinggi kedua di dunia.

Hal ini dikarenakan kurangnya pemahaman masyarakat akan gejala TB dan juga relevansi terhadap risiko terkena TB. Industri merupakan salah satu pihak potensial penyumbang epidemi kasus TB, yang sekaligus berpotensi menimbulkan beban ekonomi tinggi akibat hilangnya produktivitas dari pekerja penderita TB.

Perlunya perhatian dan keterlibatan pihak industri dan peran dokter perusahaan untuk kasus tersebut, mengingat TB adalah penyakit menular yang mana 1 orang dengan penyakit itu dapat menularkan ke 10-15 orang lain di sekitarnya. Hal itu menjadikan pembahasan utama oleh berbagai pakar medis di acara diskusi media hari ini, di Hotel Royal Kuningan, Jakarta, Minggu (01/10/17).

Diskusi tersebut merupakan rangkaian acara simposium tahunan Perhimpunan Spesialis Kedokteran Okupasasi Indonesia (PERDOKI). Turut hadir dalam acara tersebut diantaranya ;

– Dr. Asik Surya MPPM, Kepala Sub Direktorat Tuberkulosis, Direktorat Pencegahan dan Penyakit, Kementrian Kesehatan RI.

– Dr.Nursye E Zamsiar, MS,Sp, Ketua Umum Perhimpunan Spesialis Kedokteran Okupasi Indonesia(PERDOKI).

– Dr.Erlina Burhan MSc.SpP(K) Ketua Pokja DOTS dan TB MDR RSUP Persahabatan-Staf Departemen Pulmonologi dan Ilmu Kedokteran Respirasi FKUI-Wakil Ketua KOMLI TB Nasional-Anggota Regional Advisory Committe on MDR TB WHO,SEARO.

– Diah Ayu Puspandari Apt,Mph,MBA, Peneliti Pusat Kebijakan Pembiayaan dan Manajemen Asuransi Kesehatan(KP-MAK) Fakultas Kedokteran Universitas Gajah Mada.

– Damaris Triananda Purba- Head of HR,PT Johnson&Johnson Indonesia.

Dalam sambutannya, Dr.Nusye E Zamsiar,MS,Sp.Ok menjelaskan, PERDOKI merupakan organisasi profesi dokter spesialis kedokteran okupasi yang aktif dalam membangun kesehatan para pekerja. Tujuan PERDOKI adalah terwujudnya pelayanan dan perlindungan kesehatan pekerja guna menciptakan pekerja yang sehat dan produktif melalui peningkatan profesionalisme kedokteran okupasi.

“Kami memandang TB sebagai salah satu penyakit prioritas yang membutuhkan solusi masif dan strategis. Acara hari ini, merupakan salah satu upaya kami dalam meningkatkan pengetahuan dan kapasitas profesi dan praktik kedokteran okupasi, sehingga dapat berperan aktif mencegah dan menangani kasus TB di sektor industri,” katanya.

Indonesia memiliki beban TB yang tinggi, dimana setiap tahun ditemukan sekitar 1 juta kasus baru, dengan angka kematian 100 ribu pertahun, atau setara dengan 273 orang perhari. Ini berarti dalam 3 menit, setiap satu orang meninggal akibat TB. Kondisi darurat TB ini telah mendorong Kementerian Kesehatan untuk membuat strategi nasional eliminasi TB yang membutuhkan solusi masif dan strategis. Acara hari ini merupakan salah satu upaya kami dalam meningkatkan pengetahuan dan kapasitas profesi dan praktik kedokteran okupasi, sehingga dapat berperan aktif mencegah dan menangani kasus TB.

Dr.Asik Surya,MPPM menjelaskan, kami sangat menghargai upaya PERDOKI dan inisiatif dari industri untuk memberikan edukasi dan mengimplementasikan manajemen TB secara serius di tempat kerja.

Kami harap, hal ini akan memberikan dampak bagi angka penurunan kasus TB di Indonesia secara keseluruhan, pungkasnya.

Damaris Triananda Purba dari Johnson & Johnson Indonesia sebagai perwakilan dari pihak industri menekankan bahwa semua industri bisa berkontribusi untuk mengakhiri epidemi TB di Indonesia, dimulai dari lingkungan kerja masing-masing. Johnson & Johnson Indonesia berkomitmen untuk mencapai tujuan ini secara berkala dari tahun ke tahun. Kami memperlakukan karyawan yang terkena TB secara hati-hati sesuai dengan peraturan perusahaan yang memasukan kaidah klinis dan etika kemanusiaan yang benar. Peran dokter perusahaan yang memasukkan kaidah klinis dan etika kemanusiaan yang benar. Peran dokter perusahaan sangatlah penting dalam mendeteksi karyawan yang terkena penyakit TB di lingkungan kerja. Untuk itu,kami mengajak pihak industri, khususnya departemen sumber daya manusia, untuk turut meningkatkan pemahaman mengenai penyakit TB sehingga sumber daya manusia, untuk turut meningkatkan pemahaman mengenai penyakit TB bersama-sama dapat menanggulangi penyakit ini sampai tuntas.

Terkait program penanggulangan TB di Indonesia, Dr.Asik Surya,MPPM kembali menuturkan bahwa pihak industri wajib menerapkan kebijakan dan strategi pengendalian TB di lingkungan kerja, yang diintegrasikan dengan aturan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3), sebagai panduan bagi perusahaan dalam menjamin keselamatan dan kesehatan kerja para karyawannya.

”Penanggulangan TB dapat dilakukan oleh sektor industri dengan cara menemukan kasus, perawatan pasien TB, hingga pengobatan tuntas. Kami menghimbau manajemen bersama dokter perusahaan untuk memperlakukan karyawan yang terkena TB secara layak dan menjaga mereka agar tetap produktif serta tidak menulari karyawan lainnya. Dokter perusahaan memiliki peran penting dalam simpul penanggulangan TB untuk mendukung upaya Indonesia menuju bebas TB,” tutupnya. (Elwan)

spot_img

Related articles

Sambut Hari Bhayangkara Ke-78, Polda Metro Jaya Gelar Olahraga Bersama Forkopimda

JAKARTA.- Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Karyoto, S.I.K. pimpin Upacara Pembukaan rangkaian kegiatan Hari Bhayangkara Ke-78 Tahun 2024...

Pertamina RU VI Balongan Tebar 132 Hewan Kurban, Bantu Masyarakat Sekitar Merayakan Iduladha

BALONGAN.- Dalam rangka merayakan Idul Adha 1445 H, PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) Refinery Unit VI Balongan kembali...

Polda Metro Jaya Bongkar Sindikat Uang Palsu Rp 22 Miliar di Jakarta Barat

JAKARTA.- Polda Metro Jaya berhasil mengungkap sindikat pengedar uang palsu dengan barang bukti senilai Rp 22 miliar di...

Rutan Cirebon Rayakan Iduladha 1445 H dengan Berbagai Kegiatan dan Pembagian Daging Kurban

KOTA CIREBON.- Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas I Cirebon melaksanakan perayaan Idul Adha 1445 H pada 10 Zulhijah...