Pemkot Cirebon Terus Sosialisasikan Pentingnya Membayar Pajak

0
308

KOTA CIREBON.- Pemerintah Daerah (Pemda) Kota Cirebon berupaya terus mensosialisasikan pentingnya membayar pajak. Sesungguhnya pajak yang disetorkan masyarakat manfaatnya besar untuk pembangunan di Indonesia.

Hal tersebut diungkapkan Wakil Wali Kota Cirebon, Dra. Hj. Eti Herawati, di sela-sela pelaksanaan Tax Gathering di salah satu Hotel di Kota Cirebon, Rabu (29/1/20).

“Kita tidak akan lelah untuk terus melakukan sosialiasi agar masyarakat di Kota Cirebon bisa menunaikan kewajibannya dengan baik,” ungkap Eti. Diantaranya dengan membayarkan pajak sesuai dengan tanggungjawabnya tepat waktu.

Sesungguhnya, lanjut Eti, pajak yang dibayarkan oleh masyarakat akan dikembalikan lagi kepada mereka. Namun dalam bentuk pembangunan, baik itu pembangunan infrastruktur serta pembangunan fasilitas umum lainnya yang akan bermanfaat untuk masyarakat. “Karenanya kami tiada lelah untuk terus menggugah kesadaran dan melakukan sosialisasi kepada masyarakat akan pentingnya pajak ini,” ungkap Eti.

Tidak cukup disitu, Eti juga menghibau Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemda Kota Cirebon menjadi contoh yang baik dalam menunaikan kewajibannya membayar pajak. Melalui program Zonita Pamor yang digagas oleh Pemprov Jabar, Eti juga mendorong agar ASN bisa membayar pajak kendaraan bermotor mereka tepat waktu. “Tidak hanya kendaraan dinas, tapi juga kendaraan pribadi yang mereka miliki,” ungkap Eti.
Dengan adanya contoh yang baik diharapkan masyarakat umum juga bisa terdorong untuk membayarkan pajak yang sudah menjadi kewajiban mereka. “Saya juga mengucapkan terima kasih kepada pengusaha dan wajib pajak lainnya yang dengan kesadaran penuh telah membayarkan pajak mereka. Insya Allah sangat bermanfaat untuk pembangunan di Kota Cirebon,” ungkap Eti.

Pada kesempatan itu juga diserahkan secara simbolis SPPT PBB-P2 tahun 2020 kepada camat dan lurah yang ada se Kota Cirebon. Penyerahan tersebut sebagai pertanda dimulainya pembayaran PBB di Kota Cirebon yang jatuh tempo pada 30 September 2020 mendatang. Dalam Tax Gathering tersebut juga dilakukan Panutan Pelaporan SPT tahunan melalui e-Filling dan Sosialisasi Pembayaran Pajak Kendaraan Bermotor melalui Zonita Pamor khusus untuk ASN.

Sementara itu Kepala Badan Keuangan Daerah (BKD) Kota Cirebon, Drs. H. Agus Mulyadi, M.Si., menjelaskan jika PAD dari sektor PBB tahun ini ditargetkan sebesar Rp 38 miliar. Jumlah tersebut meningkat dari realisasi tahun lalu yang ada di angka Rp 34 miliar dengan jumlah wajib pajak yang mencapai 80 ribuan.

Untuk menambah kesadaran masyarakat membayarkan PBB tepat waktu, selain meningkatkan sosialisasi dan pemahaman warga terhadap pentingnya membayar pajak, tahun ini mereka juga melakukan undian berhadiah. “Tujuannya agar target ini terpenuhi,” ungkap Agus.

Untuk sementara pihaknya menyediakan dua unit motor untuk wajib pajak yang membayar sebelum jatuh tempo. Nantinya nomor objek pajak (NOP) akan dijadikan nomor undian untuk diundi di event anugerah pajak Kota Cirebon. Agus juga mengungkapkan tidak menutup kemungkinan jumlah hadiah akan bertambah. “Dengan upaya yang kami lakukan, kami berharap target penerimaan PBB tahun ini tercapai,” ungkap Agus. (Rls)